HOW TO EXPLAIN THAT- U'LL THE LAST FOR ME?

aku mulakan luahan ini dengan linangan air mata.
dan aku haraf kamu dapat memahaminya...



dengan mood sayu,
aku cuba untuk menaip patah-patah ayat buat kamu.
biar terlerai seluruh jiwa ku yang selama ini membeku,
biar terungkap segala kekalutan dibenak fikiran mu ..

maafkan aku,
segalanya bukan dirancang,namun inilah namanya ketentuan.
bila berbicara soal hati dan perasaan,
siapa tahu bila dia akan jatuh cinta?
siapa pulak tahu bila dia akan kecewa?
siapa pulak akan tahu,
sampai bilakan pejalanan cinta itu akan berakhir?.


maaf untuk kedua kali,
tiada niat dihati aku untuk menyakiti hatimu,
menguris disetiap kasih sayang mu,
tak terlintas disanubari ni membiarkan dirimu tersiksa..
aku benar -benar tak sanggup!
melihat kamu lesu merindu sudah membuat hatiku hancur berkecai,
melihat kamu menangis saje dah  remuk luluh hatiku,
inikan pula nak melihat kamu kecewa..!!
ooh... aku memang tak sanggup...
tak mampu ku bendung lagi air mata ini...


tapi kali ini please maafkan aku..
jika kamu tahu,
saat jari-jemari ini membelai tiap huruf dikey-pad ini,
tiap kali itu lah air mata ku mengalir deras turun kepipi.
kerana aku tak sanggup untuk melihat kamu kecewa lagi.


uuh....maafkan lah aku!!!
ini rayuan aku ..
jika kamu mengerti betapa sukar untuk aku meluahkan semua ini?
betapa pedihnya satu kejujuran ini?
tolonglah ...please tolong lah maafkan aku.
kerana terlalu sayang kan kamu,
kerana terlalu cintakan kamu,
aku merayu...
tolong lah kamu maafkan aku.






ye maafkan aku untuk kata-kata aku ni..
bahawa sesungguhnya..
percintaan kita ini tidak direstui....
keluarga aku menghalang perhubungan ini
sayang,....
maafkan aku..
aku lemah lagi untuk kali ini....
aku kian lemah untuk semua ini.
jiwa aku kini hilang entah dimana,
aku sendiri tak terasa akan kehadirannya lagi..
sayangku, cintaku, manjaku....
moga terjawap semua persoalan kamu selama ini ...
dan jutaan harapan aku...
agar kau dapat memaafkan aku untuk kali ini.
sayang....
mengertilah bahawa sesungguhnya...
aku masih sayang kamu..

Comments