SIAPA LAGI POWER?

pagi yg muram ni,
banyak memberi aku ilham untuk meneruskan niat aku untuk berblog harini
mendung yg kelabu ni senang cakap berjerebu,
macam mengerti suasana hati aku yg suram.
bila sedih aku tak kata aku sedih sorang
ada insan lain diluar sana lebih sedih lagi dari aku...pastinya!
semalam...
ketika aku menuntun buletin di TV3
rancangan 999..
bagaimana seorang ibu sanggup melemparkan baby yg dikandungnya dari kediamannya ditingkat 3.
sangat trajis!
menitis air mataku..
kejamnya kamu....
atas nikmat yg kamu kecapi bersama kekasihmu
sanggup kamu buang erti satu nyawa?
sampainya hati kamu wahai si ibu...
kenapa tidak saja kamu fikir selepas kamu tidak didatangi  haid  dahulu?
kenapa mesti setelah janin itu menjadi baby?
yg sempurna
yg indah
yg bernyawa...
ya ALLAH.... 
ampunkah semua hamba-hambamu yg jahil ini ya ALLAH....
termasuk aku yg daif ini...
aku kian lemah disini
dengan perangai syaitan bertopengkan manusia ni...
hurm....
bersuka rialah syaitan-syaitan diluar sana.
mereka berpesta!!
meraikan kejayaan mereka menghasut manusia
mengikut stepnya...
bermula dari cinta..
kata-kata manis..
belaian-belaian yg hangat manja..
berjumpa...
ditutupnya mata hati
ditutupnya cahaya keimanan...
disumbatnya  nafsu yg bermaharajalela..
dirakamkaan kenikmatan berasmara yg entah berapa lama sangat lah dikecapi..
terhasil satu titik noda...
kian hari kian kusut!
langkah terakhir....kematian....
argh!! kejamnya si ibu!!!
diluar sana masih ramai lagi 
ibu-ibu yg menanti kelahiran dari rahimnya..
namun mereka tak mampu...
tapi..ibu baby malang ni sanggup membunuh demi menunjukan kezalimannya!!!
menunjukkan pada dunia bahawa dia lah ibu paling sempurna..!
manakah kewarasan seorang mahluk tuhan yg diberi kan akal fikiran itu...
bukan saja dia yg dipandang hina..
orang tuanya,keluarganya...jiran tetangganya...
hanya apa??
hanya kerana cinta nya..
hanya kerana nafsunya..
betapa powernya nafsu cinta...
lagi power hasutan syaitan padanya!!
naa'uzubillahiminzalik!!!


sesungguhnya ALLAH maha pengampun pada hambanya yg bertaubat ~

Comments